Presiden Buka Puasa Bersama Wartawan

Update Tanggal : 15 June 2017 , Biro Humas dan Informasi Publik

news

Jakarta - Presiden Joko Widodo kembali menghidupkan bulan Ramadan dengan bersilaturahmi. Sore ini, Rabu, 14 Juni 2017, giliran para jurnalis yang bertugas di lingkungan Istana Kepresidenan, yang mendapatkan kesempatan untuk bersilaturahmi sekaligus berbuka puasa bersama Kepala Negara.

Sambil menunggu waktu berbuka puasa, Presiden bersama-sama para jurnalis mendengarkan tausiah Ramadan yang disampaikan oleh Trainer Pemahaman Alquran dan Hadist Adipura dan dilanjutkan salat Magrib berjamaah di Istana Negara Jakarta.

Usai santap malam, Presiden Joko Widodo juga memberikan kuis yang berhadiah sepeda kepada para jurnalis yang hadir. Beragam pertanyaan mulai dari Pancasila, nama ikan, nama provinsi dan ibukota, hingga peragaan pencak silat pun diajukan Presiden.

Namun, kali ini Presiden juga memberikan hadiah sepeda kepada jurnalis yang mengenakan kaos kaki bolong. Sontak saja kejadian tersebut mengundang gelak tawa para jurnalis dan menjadikan acara tersebut lebih bersahabat.

*Peran Media Bangun Produktivitas Bangsa*

Di akhir acara, Presiden Joko Widodo kemudian menyampaikan sambutan tentang pentingnya peran media dalam membangun sebuah negara, utamanya dalam menumbuhkan sikap optimisme pada masyarakat.

"Saya titip bahwa media ini sangat penting, pers ini sangat penting, terutama bagaimana menumbuhkan sebuah optimisme bagi bangsa ini," ujar Presiden.

Lebih lanjut Kepala Negara juga mengingatkan peran media dalam membangun etos kerja dan produktivitas guna berkompetisi dengan negara lain.

"Karena _problem_ besar negara kita adalah justru di situ, etos kerja, membangun etos kerja dan membangun produktivitas," ungkapnya.

Menurutnya, dua hal tersebut dapat menjadikan masyarakat Indonesia memiliki pemikiran positif dalam mewujudkan cita-cita bangsa Indonesia yang makmur dan sejahtera.

"Kita harapkan _output_ produk-produk yang keluar dari etos kerja yang tinggi dengan produktifitas yang tinggi betul-betul menjadikan negara ini sebuah negara besar, makmur, dan sejahtera," ucap Presiden.

Harapan tersebut diyakini Presiden melihat banyaknya sumber daya berkualitas yang ada di Tanah Air.

"Saya meyakini itu karena potensi yang ada, ini ada. Kekuatan yang ada, ada. SDM yang ada, ada," kata Presiden.

Turut mendampingi Presiden, Menteri Sekretaris Negara Pratikno, Staf Khusus Presiden Ari Dwipayana dan Johan Budi.

Jakarta, 14 Juni 2017
Kepala Biro Pers, Media, dan Informasi Sekretariat Presiden

Berita Lainnya

+ ARSIP BERITA

Bertemu Penggiat Medsos, Presiden Jokowi Gaungkan Semangat Optimisme
23/06/2017
news

Jakarta - (22/6) Presiden Joko Widodo mengajak para pemuda Indonesia mendukung pemerintah dalam membangkitkan semangat optimisme masyarakat guna mewujudkan cita-cita luhur para….

Mentan Bangkitkan Lahan Tidur di Bau Bau
22/06/2017
news

Bau Bau (22/6) Menteri Pertanian, Andi Amran Sulaiman bersama dengan  Wakil Walikota Baubau, Hj Wa Ode Maasra Manarfa, Bupati Buton Selatan, Agus Feisal Hidayat, SH dan….

Presiden Buka Puasa Bersama Wartawan

Sektor Pertanian Dongkrak Perekonomian Nasional

Indonesia Menuju Lumbung Pangan Dunia 2045

Mentan Optimis Swasembada Jagung dan Zero Impor 2018

Kemnaker Luncurkan Kampanye Indonesia Bebas Pekerja Anak

Toko Tani Indonesia Hadir di CFD Sarinah Thamrin Jakarta

Di Era Mentan Amran, Impor Beras Berhenti