Membludak Generasi Muda Masuk ke STPP

Update Tanggal : 08 October 2017 , Biro Humas dan Informasi Publik

news

Jakarta (7/10) - Kementerian Pertanian (Kementan) menjamin minat generasi muda untuk terjun ke sektor pertanian tinggi. Kementan melalui Badan Penyuluhan dan Pengembangan Sumberdaya Manusia Pertanian (BPPSDMP) telah menyiapkan berbagai upaya strategis.

Kepala BPPSDMP, Momon Rusmono mengungkapkan enam Sekolah Tinggi Penyuluhan Pertanian (STPP) yang tersebar di Medan, Bogor, Malang, Magelang, Gowa dan Manokwari ditransformasi menjadi Politeknik Pembangunan Pertanian.

“Nah, ini buktinya tahun 2017, walau pun masih namanya STPP, tapi mendengar mau transformasi, peminatnya melonjak menjadi 10 ribu orang. Awalnya, kami hanya menerima sekitar 900-an orang. Tapi, karena begitu peminatnya banyak,” jelasnya di Jakarta (7/10/2017).

Di tahun 2017, STPP seluruh Indonesia menerima mahasiswa sebanyak 1.200 orang. Target di tahun 2021, mampu menerima satu angkatan sekitar 3.600 orang. “Kalau sekarang, misalnya, mahasiswa tingkat satu 1.200 di enam STPP, tahun 2021, target kami ada 3.600 mahasiswa baru. Ketika lulus, mereka akan menjadi wirausahawan muda,” sebut Momon.

Menurut Momon, untuk mempersiapkan ini, Kementan akan meningkatkan penyediaan sarana prasarana. Proses pembelajaran lebih banyak dengan teaching factory, baik sektor peternakan, hortikultura, perkebunan, tanaman pangan, dan juga pengolahan, dan sebagainya. Harapanya, peserta didik betul-betul memahami proses pembelajaran dari mulai perencanaan sampai dia bisa memasarkan dalam satu kesatuan dunia industri.

“Jadi, anak-anak betul-betul belajar dalam situasi nyata dalam urusan pertanian. Nanti kita bangun masing-masing politeknik ini membangun teaching factory. Makanya, selain kami membangun teaching factory, kami bangun dengan dunia usaha, dunia industri, dan juga Litbang di pertanian,” tuturnya.

Momon menekankan ide-ide transformasi ini sudah mulai diterapkan di tahun 2016, sehingga minat generasi muda terjun ke sektor pertanian sudah mulai naik. Ini terlihat dari penerimaan mahasiswa di luar pegawai negeri sudah ada. Kemudian, proses pembelajaran, walau masih program studi penyuluhan, bobot bersubstansi wirausahawan muda telah ditingkatkan. 

Momon mengungkapkan setidaknya ada 6 upaya untuk regerenasi petani. Pertama, transformasi pendidikan tinggi vokasi pertanian. Kementan memiliki enam STPP yang tersebar di Medan, Bogor, Malang, Magelang, Gowa dan Manokwari, akan ditransformasi menjadi Politeknik Pembangunan Pertanian.

“Jadi, enam STPP yang tadinya program studinya hanya penyuluhan yaitu penyuluhan pertanian, penyuluhan perkebunan, dan penyuluhan peternakan, akan ditambah program studinya seperti berorientasi agribisnis hortikultura, agribisnis perkebunan, mekanisasi pertanian. Dengan demikian, ke depan akan bertambah generasi muda yang disiapkan untuk menjadi petani sekaligus pelaku usaha pertanian,” ungkap Momon.

Khusus STPP Magelang, program studinya berada di 2 provinsi yaitu program studi peternakan berada di Magelang dan program penyuluhan pertanian di Yogyakarta. Karena itu, dalam rangka mendukung percepatan regenerasi petani, STPP Magelang akan di pecah sehingga STPP Magelang akan menjadi Politeknik Pertanian Magelang dan yang di Yogyakarta menjadi Politeknik Pertanian Yogyakarta. 

“Sehingga, yang tadinya enam STPP jadi tujuh. Begitu pun yang SMK PP, kita akan tingkatkan statusnya. Yang tadinya SMK Pembangunan Pertanian, juga menjadi Politeknik Pembangunan Pertanian. Sehingga, yang tadinya enam plus tiga. Ke depan kami akan punya 10 Politeknik Pembangunan Pertanian yang berorientasi pada program studi ilmu pertanian terapan dalam rangka regenerasi pertanian,” ujarnya.

Kedua, Momon menyebutkan Kementan menginisiasi Program Penumbuhan Wirausahawan Muda Pertanian bagi alumni perguruan tinggi pertanian. Kegiatan tersebut bersinergi dengan 16 perguruan tinggi negeri (PTN). Ketiga, pelibatan mahasiswa/alumni/pemuda tani dalam pendampingan/pengawalan program-program Kementan.

“Keempat, menumbuhkan kelompok usaha bersama (KUB) di bidang pertanian bagi pemuda tani. Kelima, pelatihan dan magang bagi pemuda tani. Kemudian keenam, mendorong penyuluh untuk menumbuhkembangkan kelompok pemuda tani," sebutnya. 

Lebih lanjut Momon menjelaskan untuk mengubah atau transformasi, ada beberapa upaya. Selain pengembangan program studi, juga orientasi lulusan harus berubah. Kongretnya dulu STPP lebih banyak mendidik para penyuluh yang sudah PNS, akan tetapi ke depan, tidak hanya penyuluh. Tetapi juga menerima lulusan-lulusan SLTA, lulusan SMK Pembangunan Pertanian (PP) yang dididik selama empat tahun.

“Orientasinya untuk menumbuh kembangkan wirausahawan muda di sektor pertanian,” pungkasnya.

Berita Lainnya

+ ARSIP BERITA

Petani Modern Untuk Generasi Milenia
19/10/2017
news

Pontianak (19/10) - Ditahun pertama pemerintahan Jokowi, fokus disektor pertanian adalah pertumbuhan produksi, saat ini pertumbuhan sudah dicapai, maka ditahun ketiga adalah pemerataan….

Indonesia Menuju Lumbung Pangan Dunia
19/10/2017
news

Pontianak (19/10) - "Wilayah perbatasan merupakan bagian integral dan menjadi beranda terdepan.  Kawasan ini berperan penting dan strategis dari perspektif  Negara….

Belanja di Toko Tani Indonesia Nyaman dan Inflasi Aman

Peremajaan Kelapa Sawit Untuk Tingkatkan Pendapatan Petani dan Kemajuan Sawit Indonesia

Generasi Muda Harus Didorong Masuk Sektor Pertanian

Pertanian Leading Sektor Pembangunan Berkelanjutan

Mentan Amran Lepas Bawang Merah ke Vietnam dari Enrekang

Kementan Siap Melatih Petani Berpola Pikir Industri

Ekspor Perdana, Karantina Jamin 30 Ton Bawang Merah Tujuan RDTL