Membangun Perbatasan, Mengurangi Kemiskinan, Solusi Permanen, Kehormatan Bangsa

Update Tanggal : 16 May 2017 , Biro Humas dan Informasi Publik

news

Jakarta – Saat ini petani memiliki jaminan harga dan juga jaminan pasar dari pemerintah. Karena pasar dalam negeri saat ini terus meningkat dari waktu ke waktu. Sekitar 7 juta ton jagung pertahun yang dibutuhkan masyarakat saat ini. Dulu para importir bahan pangan pokok lebih senang mengimpor dari negara luar, karena akses yang sulit sehingga biaya yang dikeluarkan menjadi lebih mahal. Dengan adanya solusi yang diberikan pemerintah saat ini untuk menyerap seluruh hasil produksi petani, diharapkan tidak ada lagi petani yang merugi, sehingga semua pihak dapat menikmati hasilnya serta mengurangi kemiskinan dan meningkatkan kesejahteraan petani.
“ Jadi saat ini petani tidak usah takut, dulu petani tidak dipertemukan dengan pasarnya, para importir terus mengimpor dan petani juga terus menanam, namun saat ini petani mendapatkan jaminan harga dan pasar dari pemerintah, “ jelas Mentan.
 
Dalam Rapat Koordinasi Gabungan yang digelar di Kantor Badan Litbang Pertanian, Menteri Pertanian selain membahas mengenai pengembangan pangan di wilayah penyangga kota besar, Rakorgab kali ini juga membahas mengenai pengembangan lumbung pangan di wilayah perbatasan negara beberapa waktu lalu (9/5). Sesuai arahan Presiden RI bahwa membangun bangsa adalah membangun dari pinggiran, sehingga sebagai tindak lanjutnya Mentan menginstruksikan seluruh bupati yang berada di wilayah perbatasan antara lain Kabupaten Karimun, Lingga , Entikong, Merauke, Sambas, Belu dan Malaka untuk mempersiapkan dan membuka wilayahnya seluas-luasnya sebagai gerbang ekspor ke negara tetangga. "Kita akan membangun daerah perbatasan sebagai lumbungan pangan sesuai dengan keunggulan komparatif nya dan sesuai dengan culture masyarakatnya, " tegas Mentan
 
Saat ini Menteri pertanian akan fokus melakukan ekspor ke negara beras organik dan jagung ke negara tetangga. Negara Malaysia dan Filipina membutuhkan bahan pokok pangan dari Indonesia. Diketahui bahwa negara Malaysia tiap tahunya mengimpor 3 Juta ton jagung/ tahun setara dengan 20 triliun, hal ini tentunya menjadi peluang besar bagi 5 kabupaten yang berada di daerah perbatasan langsung negara Malaysia yaitu Kabupaten Entikong, Sambas, Nunukan dan Bengkayang untuk dapat mengekspor hasil produksinya. Sekitar 1 juta ha lahan pertanian dibutuhkan untuk pengembangan lumbung pangan di daerah perbatasan. “ Malaysia dan Filipina senang dengan produksi jagung kita, sekitar 6-7 juta ton jagung/tahun kebutuhan dari negara tersebut, 5 kabupaten tersebut harus bisa mengisinya.” Jelas Mentan
 
Untuk mendukung hal tersebut Kementerian Pertanian telah menganggarkan bantuan benih unggul sebesar 2 triliun. Nantinya benih tersebut dapat digunakan untuk meningkatkan produksi
"Kedepan untuk benih unggul kita siapkan anggaran 2 triliun agar daerah perbatasan dapat meningkatkan produksinya, " jelas Mentan
 
Mentan menambahkan bahwa setiap daerah perbatasan juga harus mempelajari dan menjajaki lagi kebutuhan pangan yang dibutuhkan oleh negara tetangga. "Kita akan siapkan benih apa saja yang dibutuhkan, tetapi harus sesuai dengan kebutuhan masyarakatnya, bukan dari kebutuhan proyek " tegas Mentan.
 
Selain Jagung komoditas lain yang memiliki peluang untuk dapat di ekspor ke negara tetangga adalah beras organik. Kebutuhan beras di negara Malaysia adalah 1,5 juta ton/tahun. “ Kita harus rebut pasar tersebut, jangan kalah dengan negara Amerika, Argentina, Vietnam dan Pastikan yang berhasil mengekspor ke negara Malaysia, “ tegas Mentan.

Berita Lainnya

+ ARSIP BERITA

Kerja3ersama : Kementan Ekspor Beras 25 Ton ke Malaysia
21/10/2017
news

Sanggau (20/10) -Kementerian Pertanian (Kementan) memberikan kado special pada 3 tahun pemerintahan Jokowi-JK yaitu melakukan panen panen padi di hamparan  120 ha di Desa Tunggal….

Momentum Tunjukkan Capaian Pembangunan Sektor Pertanian
20/10/2017
news

Pontianak– Kepala Badan Ketahanan Pangan (BKP) Kementerian Pertanian (Kementan), Agung Hendriadi, menyatakan peringatan Hari Pangan Sedunia (HPS) ke-37 menjadi momentum untuk….

Indonesia Menuju Lumbung Pangan Dunia

Diversifikasi Pangan untuk Perbaiki Konsumsi Pangan Masyarakat

Kementan Tinjau Ujian CPNS di Jawa Barat

Ulus : Pemasok TTI Raih Penghargaan FAO

Kementan Tinjau Progres Upsus Lampung

Penerapan Teknologi Percepat Swasembada Pangan

Aceh Berkomitmen Wujudkan Swasembada Pangan Berkelanjutan